Cara Gus Baha Menyikapi Warung yang Penjualnya Perempuan dengan Aurat Terbuka

Pengasuh Pesantren Tahfidz Qur’an LP3IA Rembang KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau Gus Baha dalam suatu pengajian kitab bersama para santri menjelaskan tentang himbauan agar tidak mudah menghukumi orang yang nampak luarnya kelihatan buruk.

Berikut penjelasan Gus Baha:

Saya masih ingat kata-kata Bapak saya (KH Nursalim). Bapak itu suka marung (jajan di warung). Kadang penjual warungnya perempuan memakai rok begitu begitu. Lantas kebiasaan Bapak demikian ini kadang dikritik sama kiai-kiai lain, “Kiai kok marung peremuan yang pake rok-an.”

Baca juga :  Ngaji Gus Baha: Maksud Tanda Hitam di Jidat Bekas Sujud
Baca juga :  Cerita Gus Baha Didebat Orang Wahabi Soal Tanggal Kelahiran Nabi
Baca juga :  Gus Baha Pertama Kali Kalah Debat dengan Santri

Kata Bapak, “Wes piro-piro gelem adol gedang goreng, nek adol barenge malah repot (syukur-syukur mau jualan pisang goreng, kalau jualan barangnya malah repot).”

Saya pernah dibilangin sama Bapak,

“Menurutku, kalau sudah yakin orang tersebut tidak berzina menjual badannya, berarti baik. Bagaimana pun dia berjualan pisang goreng, teh, pecel, nasi goreng, itu menunjukkan tidak suka maling, ikut Nabi ingin berdagang dan mendapatkan rezeki halal. Soal dia memakai rok yang tidak begitu menutup aurat adalah masalah lain (شيء أخر). Jangan hanya karena auratnya tidak benar lalu mengharamkan dagangannya.”

Nanti bisa rusak semua bila berpikir, “Kiai tidak ikhlas, tidak usah ngajar, berarti orang jadi bodoh semua. Kamu mau ngaji tapi nggak ikhlas, berarti nggak usah ngaji.” Kalau begitu ya agama bisa tutup!

Maksiat itu suatu perkara, cinta Allah dan Rasul itu juga perkara lain.

Kita tidak bisa menjadi sempurna, “Kalau cinta Allah itu harus perfect atau sempurna. Tidak pernah maksiat, tidak pernah zina, tidak pernah maling, tidak pernah membicarakan orang, tidak pernah barang yang tidak halal.”

Satu-satu yang halal itu, membuka mulut terus menadah air hujan dari langit. Mau lewat wadah? Wadah dari mana? Wadah buatan China, berarti kamu membeli untuk menambah kekayaan orang nonmuslim.

“Ini pedagangnya nonmuslim, berarti labanya kan dibuat membangun gereja, haram. Berarti kan kamu memberi kontribusi.”

Hayo contoh apa lagi? Sajadah? Buatan China juga. Baju? Kainnya buatan China.

Kalau pengen halal ya minum air langsung yang jatuh dari langit tanpa wadah…!! konsumsi itu saja, jangan yang lainnya.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Alasan Gus Baha Pernah Tolak Bantuan Uang Miliaran untuk Pembangunan Pesantren
Baca juga :  Inilah Alasan Gus Baha Menolak Ditawari Gelar Doktor Honoris Causa

Kamu kalau “sok suci” kepengenen halal semua bagaimana caranya? Tidak bisa. Kata Imam Ghazali, satu-satunya barang halal itu air hujan yang jatuh dari langit lalu buka mulut.

Makanya, biasa saja…!!

Kata ulama mengutip ayat:

يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Az-Zumar, ayat 53)

Maksudnya, orang yang disifati Allah sebagai orang israf (berlebihan) saja masih dipanggil “Ya Ibadi” (hambaku) yang mengajak agar tidak putus asa dari Rahmat-Nya. Allah saja masih panggil-panggil, kamu kok malah jadi tukang mengusir.

“Maulidan kok tatoan. Tidak boleh cinta Nabi. Kalau cinta Nabi harus pakai baju takwa dan minyak wangi.” Mana ada begitu! Kalau begitu ya nanti tidak ada Syekher Mania… Hehehe

Apalagi anak saya itu suka Habib Syekh. Jadi, saya ya mengantar anak saya kalau ada Syekher Mania.

Simak sumber video pengajian ini: klik >>Gus Baha – Pemilik Warung

Baca juga :  5 Quotes Gus Baha tentang Jodoh
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  8 Quotes Gus Baha tentang Cinta
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
There are 3 comments for this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *