Diaspora Santri dan Kominfo Kolaborasi Lawan Hoaks Covid-19

IQRA.ID, Beijing-Diaspora santri bekerjasama dengan TV NU dan PCI NU Tiongkok menyelenggarakan diskusi bertemakan “Infodemi dan Strategi Komunikasi Publik di Masa Pandemi,” Sabtu, (28/8/2021). Infodemi merupakan informasi berlebihan tentang Covid-19 yang dampaknya justru memperburuk kondisi pandemi.

Acara yang ditayangkan langsung oleh TV NU tersebut menghadirkan para pembicara yaitu Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kemenkominfo, Usman Kansong dan Direktur Said Aqil Siroj (SAS) Institute, Imdadun Rahmat.

Agenda ini dimoderatori oleh Budy Sugandi, Wakil Katib Syuriah PCI NU Tiongkok sekaligus kandidat PhD Southwest University China dan MC Rahayu Syafitri. Hadir juga memberikan sambutan Munawir Aziz selaku Sekretaris PCI NU United Kingdom.

Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kemenkominfo, Usman Kansong menyampaikan bahwa untuk mengatasi pandemi, pemerintah dan seluruh ormas seperti NU, Muhammadiyah serta Diaspora Santri yang tersebar di berbagai negara harus bersinergi dalam melawan disinformasi dan misinformasi terkait Covid-19.

“Jangan sampai masyarakat termakan hoaks. Sinergi menjadi kunci menghadapi pandemi!” tegas Usman, sebagaimana siaran pers yang diterima Iqra.id.

Pihaknya menyebut, Kominfo pernah merilis bahwa sepanjang 23 Januari 2020 hingga 18 Juli 2021, telah ditemukan 1.763 isu hoaks COVID-19 yang tersebar ke dalam 3.817 postingan media sosial, di mana 3.356 postingan di antaranya telah diturunkan atau di-take down.

Baca juga :  Mengenang Teladan Nabi Muhammad, NU Sudan Gelar Maulid di KBRI

Pada kesempatan yang sama, Direktur Said Aqil Siroj (SAS) Institute Imdadun Rahmat mengingatkan bahwa selama masa pandemi kita juga dihimbau untuk melaksanakan 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

“Sebaiknya ditahan dulu untuk bertemu secara langsung di masyarakat jika tidak urgen. Mencegah lebih baik daripada terkena Covid, ini sudah sesuai dengan tuntunan agama,” tandas Imdadun Rahmat.

Wakil Katib Syuriyah PCINU Tiongkok Budy Sugandi selaku moderator acara ini mendorong agar peran serta diaspora santri dan jaringan Nahdlatul Ulama cabang istimewa di lebih dari 40 negara, bisa berkolaborasi secara sinergis dengan pemerintah dan organ civil society lainnya.

Budy juga menyampaikan ada ratusan ribu santri yang saat ini pakar dan professor di berbagai bidang di kampus-kampus internasional dan bekerja professional di lembaga-lembaga ternama. Peran serta diaspora santri menjadi potensi besar untuk sinergi dengan pemerintah dan lintas kelompok dalam penanganan pandemi. (Munawir Aziz/MZN)

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.