Gus Baha Jelaskan Maksud Hadis “Ballighū ‘Annî Walau Āyat” (بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً)

KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau yang akrab disapa Gus Baha, pengasuh pesantren Tahfidz Qur’an LP3IA Rembang, dalam suatu pengajian mendapatkan pertanyaan dari seorang jamaah tentang maksud dari penerapan hadis ballighū ‘annî walau āyat (بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً) di era media sosial.

Berikut penjelasan dari Gus Baha:

Memang ini semenjak dunia medsos, dengan tanda kutip agak ‘kecelakaan’. Mengutip kutipan tokoh atau apa hanya sepotong-potong. Itu bahaya!

Bahayanya begini, itu bukan hanya berbicara tokoh, meskipun Al-Qur’an kalau waqaf-nya (berhenti) salah itu ya bahaya!

Coba misalnya begini, ada orang waqaf di depan orang yang paham bahasa Arab.

Innallaaha laa yastahyii (إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْي) terus waqaf (berhenti).

Terjemahnya bagaimana? Allah tidak punya rasa malu.

Baca juga :  Gus Baha: Cerita Malaikat Munkar-Nakir Dibentak Sayyidina Umar di Alam Kubur
Baca juga :  Ngaji Gus Baha: Inilah Motivasi Agar Yakin Masuk Surga
Baca juga :  Gus Baha: Tidak Apa-apa Masuk Surga Melalui Pintu Belakang, Lewat Depan Tidak Sopan

Sehingga di ilmu Qur’an itu diatur ada waqaf yang haram, yaitu waqaf yang merusak makna. Harus diteruskan:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَن يَضْرِبَ مَثَلًا مَّا بَعُوضَةً

Allah tidak malu bikin perumpamaan sekecil apapun makhluk yang dibuat perumpamaan dengannya.

Coba kalau bacanya satu ayat terpotong, innallaaha laa yastahyii, Allah tidak malu. Bayangkan didengar orang yang paham bahasa Arab?!

Problem kita adalah belum mendengar kompleksnya ngaji. Jadi, kalau ada ulama bilang Nabi tidak tahu itu sesungguhnya madh (مدح). Madh itu ngelem (memuji), karena memang begitu. Makanya Allah bilang:

مَا كُنتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ

Maa kunta tadrii mal kitaabu walal iimaan.

Muhammad kamu tidak tahu apa itu maknanya kitab, apa itu maknanya iman. Tapi ‘tidak tahu’ ini untuk Nabi merupakan kelebihan.

Hal ini karena kalau Nabi tahu dulu, berarti ilmunya sebagian diserap dari Taurat, Injil dan dari yang macam-macam.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Alasan Gus Baha Pernah Tolak Bantuan Uang Miliaran untuk Pembangunan Pesantren
Baca juga :  Inilah Alasan Gus Baha Menolak Ditawari Gelar Doktor Honoris Causa

Makanya dulu orang kafir kalau mengkritik kepada Nabi:

وَلَقَدْ نَعْلَمُ أَنَّهُمْ يَقُولُونَ إِنَّمَا يُعَلِّمُهُ بَشَرٌ

Walaqad na’lamu annahum yaquuluuna innamaa yu’allimuhu basyar

(Muhammad pintar itu karena pernah belajar).

Terus Allah menjawab, “Muhammad itu tidak pernah belajar. Bahkan, baca saja tidak”.

Jadi, kalau Nabi dikatakan tidak bisa baca dan tidak tahu itu madh (pujian). Sehingga semua yang dilakukan Nabi inhuwa illa wahuyy-yuhaa (إِنْ هُوَ إِلا وَحْيٌ يُوحَى), semua hanya berdasar wahyu.

Ini bedaya Nabi dengan selain Nabi!

Makanya, Nabi itu tidak pernah baca. Nggak boleh memang. Karena tadi, pasti ini jadi ilmu tandingan.

Itu bahaya kalau untuk Nabi. Supaya semuanya orisinil dari Allah, Nabi sama Allah itu dikosongkan. Semuanya dari ilmu yang diwahyukan oleh Allah Subhanahu wata’ala.

Jadi, ballighū ‘annî walau āyat itu maksudnya adalah ayat itu bukan satu ayat Qur’an potongan, tapi ayat yang muhkamat yang utuh.

Tapi, kalau satu potongan ya tidak boleh, kayak tadi misalnya dipotong innallaaha laa yastahyi. Itu tidak boleh!

Simak video Sumber pengajian ini: “Gus Baha – Ngaji Hadis

Baca juga :  50 Kata Kata Bijak Gus Baha
Baca juga :  5 Quotes Gus Baha tentang Jodoh
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  8 Quotes Gus Baha tentang Cinta
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.