Gus Baha Jelaskan Perbedaan Hukum Musik dalam Islam

Gus Baha

Ulama ahli Al-Qur’an dan Tafsir asal Kab. Rembang KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau yang dikenal dengan Gus Baha dalam ngaji tafsir Surat Luqman ayat 6 yang menerangkan tentang hukum musik menurut para ulama salaf. [Link video ada di bawah]

Berikut penjelasan dari Gus Baha:

Ketika Qur’an mulai menarik dikaji di Arab atau di Mekkah-Madinah, Nadhor bin Harits mengimpor buku-buku dari Yunani, Romawi, dan Persia.

Buku-buku itu kalau sekarang disebut cerita fiktif. Cerita itu macam-macam, butuhnya untuk menandingi menariknya Al-Qur’an.

Alhasil, mengarang komik itu agak haram, karena tidak baca Al-Qur’an malah baca komik. Tapi, kamu bilang haram kan bukan Allah, pokoknya agak haram!

Jadi, dari dulu kitab suci juga ditandingi dengan kitab-kitab yang tidak penting. Kan manusia itu suka hal yang tidak penting, hal yang ringan.

Nah, Nadhor bin Harits itu orangnya pintar. Jadi, dia menjual buku-buku, cerita-cerita fiktif, cerita yang aneh-aneh agar orang Islam tidak sibuk belajar Al-Qur’an.

Jadi, lahwal hadits (لَهْوَ ٱلْحَدِيثِ) kalau menurut Imam Suyuthi tidak menyangkut musik. Lalu ada ulama yang menganggap lahwal itu musik, ya dangdutan, macam-macam, tapi itu salah!

Tetapi, tetap musik yang seronok tetap haram, cuma itu pakai kias (قياس).

Baca juga :  Alasan Gus Baha Pernah Tolak Bantuan Uang Miliaran untuk Pembangunan Pesantren
Baca juga :  Inilah Alasan Gus Baha Menolak Ditawari Gelar Doktor Honoris Causa
Baca juga :  Cerita Gus Baha Dulu Pernah Tolak Tawaran Menjadi Syuriyah PBNU

Begini saya ajari ya..

Mengimpor buku dari Persia itu supaya orang belajar buku itu kemudian meninggalkan Al-Qur’an. Kemudian orang yang suka musik yang menghibur  dan yang maksiat itu juga nanti akibatnya orang meninggalkan Al-Qur’an.

Jadi, khilafnya ulama itu menyangkut asbabun nuzul (أسباب النزول) bukan menyangkut hukumnya (musik).

Kalau menyangkut hukumnya sama, mau buku, musik, atau apa saja, yang kira-kira menggantikan fungsi orang Islam belajar Al-Qur’an itu termasuk:

وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَشْتَرِى لَهْوَ ٱلْحَدِيثِ

“Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna…” (Q.S. Luqman: 6)

Paham nggeh? Jadi itu hukumnya sama. Khilafnya di asbabun nuzul ayat.

Kanjeng Nabi itu orang yang dihormati dan paling disukai sahabat. Suatu ketika Nabi sedang khutbah Jum’at, lalu ada miroh (perdagang kafilah besar). Dari dulu pedagang sudah nakal, membawa musik dan penyanyi perempuan.

Kamu tidak usah bayangin penyanyinya bagaimana, nanti ngeres pikiranmu!

Nah, ketika Nabi sedang khutbah para sahabat pada bubar dan hanya menyisakan 12 orang. Bagaimana coba?

Jadi sudah dari dulu, jadi ketika ada kiai ngaji, kemudian santri menonton (musik) jangan mangkel. Tetap haram, tapi jangan mangkel.

Baca juga :  Ngaji Gus Baha: Maksud Tanda Hitam di Jidat Bekas Sujud
Baca juga :  Cerita Gus Baha Didebat Orang Wahabi Soal Tanggal Kelahiran Nabi
Baca juga :  Gus Baha Pertama Kali Kalah Debat dengan Santri

Kanjeng Nabi saja yang kekasih Allah saja pernah ditinggal sahabat nonton ‘dangdut’ ketika khutbah. Disebut dalam Al-Qur’an:

وَإِذَا رَأَوْا۟ تِجَٰرَةً أَوْ لَهْوًا ٱنفَضُّوٓا۟ إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَآئِمًا

Artinya: Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhotbah). (Q.S. Al-Jumu’ah: 11)

Makanya ada ulama yang mengatakan lahwal hadits itu musik. Karena dianggap ayat ini sesuai atau se-munasabah (berhubungan) dengan ayat tadi:

 وَإِذَا رَأَوْا۟ تِجَٰرَةً أَوْ لَهْوًا ٱنفَضُّوٓا۟ إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَآئِمًا

Itu di riwayat-riwayat hanya ada 12 sahabat yang tidak ikut (menonton musik) termasuk Abu Bakar dan Umar. Bayangkan, sahabat Nabi kan ribuan, tersisa tinggal 12.

Alasannya lucu. Ketika ditanya, “Apa karena kamu benci Muhammad?”

Jawabannya, “Tidak, Rasulullah tetap orang yang paling kita cintai, tapi kan Nabi mengajar setiap hari, tapi kalau ada musik jarang-jarang.”

Makanya zaman akhir pada nakal ya ada sanadnya. Pagam nggeh? Kalau kiai mengajar kan setiap hari, tapi kalau konser kan jarang. Itu ya ada dalilnya.

Paham nggeh? Makanya jadi kiai angel tenan.

Jadi, sejak dulu itu macam-macam, tijaratan lahwan (تِجَٰرَةً أَوْ لَهْوًا). Jadi setiap perdagangan itu sepaket dengan lahwan. Lahwan itu hal yang bisa mengalihkan dari Qur’an atau dzikir.

Ada yang menyebut alat malahi, dari kata alha – yulhi – ilha’an (اَلْهَا – يُلْهي – إِلْهَاءً).

Baca juga :  Gus Baha: Cerita Malaikat Munkar-Nakir Dibentak Sayyidina Umar di Alam Kubur
Baca juga :  Ngaji Gus Baha: Inilah Motivasi Agar Yakin Masuk Surga
Baca juga :  Gus Baha: Tidak Apa-apa Masuk Surga Melalui Pintu Belakang, Lewat Depan Tidak Sopan

Saya ajari mikir secara fiqih. Contoh:

اَلْهٰىكُمُ التَّكَاثُرُ

Bermegah-megahan telah melalaikan kamu.

حَتّٰى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ

Sampai kamu masuk ke dalam kubur.

Sekarang saya tanya, sekarang ada orang sholeh mengumpulkan dunia untuk berjuang karena ingin menyumbang masjid, pondok, dan kiai. Terus al-hākumut-takāṡur atau nafa’akum at-takāṡur? Ini pikirannya orang-orang alim.

Abu Bakar itu hartanya banyak, Abdurrahman bin Auf juga hartanya banyak, Usman bin Affan itu banyak sekali. Usman bin Affan itu pernah nyumbang Nabi 4.000 dinar.

Satu dinar itu 4,2/4,5 gram. Jadi, 4.000 dinar berarti 16 ribu gram, itu komanya belum dihitung. Kalau satu gram 500 ribu, berapa miliar?

Baca juga :  Cita-Cita Gus Baha: Setiap Masjid Ada Warung Kopi
Baca juga :  Gus Baha: Ilmu Saya Manfaat Karena Bikin Kopi Sendiri daripada Dibikinkan Istri
Baca juga :  Gus Baha: Ngopi untuk Hindari Godaan Setan Itu Termasuk Ibadah

Dengarkan ya! Makanya, kamu jangan gemar mengharamkan. Karena alha (اَلْهَا) itu fi’il muta’addi (فعل متعدى) pasti ada ‘an (عَنْ) . ‘An itu (artinya) yang dijauhi.

Semisal begini, al-hākumut-takāṡur (اَلْهٰىكُمُ التَّكَاثُرُ), itu kalau untuk orang nakal, dunia banyak membuat ia lupa dari Tuhan.

Kalau untuk orang sholeh? Nafa’akum at-takāṡur (نفاعكم التكاثر), karena tidak takut alha, alha dari apa?

Makanya, ulama dari dulu bingung menghadapi musik. Kata Imam Nawawi, kamu itu kalau ditanya gitar bilang saja haram, bagaimanapun sudah jadi syiarul fasaqoh (شعار الفسقة), simbolnya orang fasik. Ditanya orgen bilang saja haram, bagaimanapun setiap orang fasik main orgen.

Ada juga muridnya yang nakal, “Lah, kalau ada orang pakai orgen, tapi bersholawat lalu menangis ingat Allah?”

“Kalau ada yang begitu ya biarkan, tapi kan kebanyakan tidak begitu!”

Perkaranya alha (اَلْهَا) dari siapa?

Misalkan musik melupakan dari Allah, ternyata musik dipakai sholawatan kan bingung kamu menghukumi?

Orang ingat Nabi karena mendengarkan musik. Contohnya yang masyhur misalnya orang mendengarkan Hadad Alwi, misalnya zaman dulu ada Sulis, lah lalu kamu bilang haram dari mana?

Kan sholawatan, melupakan dari apa, dari yang tidak ingat gara-gara mendengarkan jadi ingat Nabi.

Misalnya orang mendengarkan Opick, kan bingung, tapi kamu halalkan. Ingat Nabi kok menunggu musik. Itu Nabimu, ingat kok butuh musik. Kamu itu cinta beneran apa pas-pasan?

Baca juga :  Jawaban Gus Baha Ketika Ditanya, ‘Kiai Kok Shalat Jumat di Belakang?’
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Ketika Ditanya, 'Sebaiknya, Haji Dulu Apa Umrah Dulu, Gus?'
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Saat Ditanya, 'Mengapa Kalau Pakai Peci Miring dan Rambutnya Keluar?'

Akhirnya ulama seperti saya pada diam ketika ditanyai musik haram. Kata Imam Nawawi, pokoknya haramkan dulu. Bagaimanapun musik itu syi’arul fasaqah.

Setiap orang nganggur, orang begal, orang macam-macam main gitar di jalan-jalan, main gitar mengganggu orang. Kan tidak ada imam masjid main musik menunggu jama’ah. Kan tidak lucu!

Tapi, bagaimanapun kamu juga menyisakan pendapat, atau menyisakan hati kecil sekecil-kecilnya, bagaimanapun sebagian orang tasawuf (sufi) itu terkadang kalau ‘isyq (عشق/rindu berat) dengan Allah itu menggunakan alat musik.

Kamu sebut alha, alha dari apa? Justru dengan musik ingat Allah, seperti marawis, lagu-lagu religi.

Tapi, kamu jangan ingat penyanyinya Khin (Rukhin). Terkadang ingat karena penyanyinya perempuan cantik.

Makanya ini problem. Kita harus ngaji sampai khatam. Misalnya alha (اَلْهَا) dari apa? Makanya seperti al-hākumut-takāṡur, kamu tidak bisa bilang orang setiap keduniawian mesti buruk, karena Allah berfirman al-hākumut-takāṡur.

Kalau buruk keduniawian langsung lupa Allah, kalau orang sholeh semakin hartanya banyak semakin ingin senang kepada Allah, seperti untuk haji, amal, macam-macam.

Makanya, kuncinya itu menjadi orang sholeh dahulu!

Alha (اَلْهَا) itu sesuatu yang menjadikan lupa dari Allah. Tapi, ada orang tertentu tidak menjadikan lupa Allah. Ya sudah, khusus dia tidak masalah.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Gus Baha: Punya Istri Galak Itu Berkah, Banyak Kebaikan
Baca juga :  Gus Baha: Ilmu Saya Manfaat Karena Bikin Kopi Sendiri daripada Dibikinkan Istri

Makanya, masyhur di Jawa Tengah ada orang sholeh, orang thoriqoh, tapi main orgen. Tidak usah kamu tiru, “Orgen halal, aku meniru itu..!!”

Dia ketika main orgen ingat Allah, lha kamu ingat siapa?

“Kok enak dia halal terus!!”

Yang jadi masalah itu kelakuanmu!

Saya minta, hukum (musik) seperti ini tidak sama. Setiap individu pasti tidak sama.

Saya ulang lagi, alha – yulhi – ilha’an (اَلْهَا – يُلْهي – إِلْهَاءً), makanya alat musik disebut malahi.

Oke yang pertama haram, tapi kamu berani mengharamkan beberapa orang sholeh yang mengaransemen shawalat?

Terus tidak ada unsur pornografi dan tidak ada unsur lak-laki perempuan, terus menjadi orang asyik ingat Allah sampai menangis?

Banyak sekali tarian-tarian sufi, yang bikin orang menangis saat mendengarkannya, padahal ada orgennya. Tapi ada juga orang yang menghindari alat orgen, misalnya pakai terbangan (rebana) sampai telinganya ditutupi sebab (suaranya) tidak karu-karuan.

Seperti begitu-begitu, tidak usah komentar, mboh (tidak tahu) tergantung Allah. Kelak kita buktikan siapa yang masuk surga. Ini masalah fikih, makanya hati-hati.

Link Sumber Video:
Klik >>Gus Baha – Hukum Musik” (mulai menit 08.00)

Baca juga :  50 Kata Kata Bijak Gus Baha
Baca juga :  5 Quotes Gus Baha tentang Jodoh
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  8 Quotes Gus Baha tentang Cinta
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.