Gus Baha: Orang Indonesia itu Suuaantaaii Seperti Orang Palestina

KH Bahauddin Nursalim atau yang akrab disapa Gus Baha dalam suatu pengajian kitab Al-Barzanji bersama para santri, mengungkapkan pandangannya tentang sisi lain orang-orang di negara Iran, Irak, hingga Indonesia dan Palestina.

Berikut penjelasan Gus Baha:

Indonesia itu tidak jelas. Negara Islam ya tidak, negara kafir juga tidak. Islam garis keras ya bukan, Islam garis lunak juga bukan. Pokoknya yang penting hidup.

Yang penting sujud kepada Allah. Nyaman kepada Allah. Orang miskin merokok ya santai.

Coba saja negara itu lockdown, ekonomi merosot, masyarakat suuaantaaii. Ibu-ibu pada gosip, bapak-bapak pada rokok’an (merokok). Suuaantaaii…

Kalau disuting, yang bingung adalah pengamat. Coba saja, ketika Menteri Ekonomi rapat ribetnya tidak karuan, masyarakat Indonesia suuaantaaii.

Makanya, saya kalau memikirkan orang Indonesia itu rugi. Ribet..!! Dipikir yan tidak tahu. Suuaantaaii

Ada penyakit tidak takut, ada apa saja tidak takut. Lah bagaimana lagi? Sudah mati rasa. Hehehe…

Contoh gampang rokok. Gambar (bungkus) rokok ditulis ‘merokok membunuhmu’, gambarnya orang yang tenggorokan berlubang.

Itu saja tidak ada efeknya. “Yang tidak merokok juga mati,” begitu saja, malah dibalik.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Alasan Gus Baha Pernah Tolak Bantuan Uang Miliaran untuk Pembangunan Pesantren
Baca juga :  Inilah Alasan Gus Baha Menolak Ditawari Gelar Doktor Honoris Causa

Malah menurut guyonan Habib Muthohar lebih parah lagi.

“Saya ini merokok Gus, ditegur sama dokter. Karena negur saya tidak berani, dikasih buku. Judulnya buku ‘Bahaya Merokok’. Buku itu saya baca. Setelah tahu bahayanya merokok, saya berhenti membaca.” Hahahaha

Dokter menyangkanya kan berhenti merokok, ternyata berhenti membaca. Hehehe

“Aduh Bib Bib, saya kira berhenti merokok… Hehe…”

Ya seperti orang memandang corona. Terkadang kalau melihat berita terus kan panik. “Caranya tidak panik, berhenti melihat berita.”

Benar kan? Ketika melihat TV sinetron kan baik-baik saja.

Kayak kamu nih, “Saya ingin membaca kitab (kuning), setelah pusing maka berhenti membaca”. Hehehe

Ribet-ribet….

Makanya, saya itu respect kalau dengan orang goblok. Kenapa ya..? Hehehe

Ribet-ribet dengan orang Indonesia. Diterangkan susah. Padahal rokok gambarnya sudah seru, gambar orang yang tenggorokannya bolong dan ditulisi ‘merokok membunuhmu’.

Ngefek tidak? Dalinya, ‘Yang tidak merokok juga mati. Sama saja’. Ribet… Ribet…

Jadi, orang Palestina juga sama dengan Indonesia. Orang Palestina setiap hari ke pasar. Padahal sering perang, kadang ke pasar, peluru lalu-larang. Ya biasa kadang kena.

Ketika ditanya, “Kenapa anda tetap ke pasar?”

Jawabannya, “Ke pasar mati di rumah juga mati”.

Akhirnya santai. Saya pernah diajak ke Palestina, orang juga suuaantaaii. Saya akan ke Masjidil Aqsa ada tembak-tembakan ya santai. Tanya ke guide-nya, “Kita jalan ya jalan”, suuaantaaii. Katanya sudah biasa. (Hafidhoh Ma’rufah)

Simak sumber video pengajian ini: klik >>Gus Baha – Orang Indonesia

Baca juga :  5 Quotes Gus Baha tentang Jodoh
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  8 Quotes Gus Baha tentang Cinta
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *