Gus Baha: Pandemi Itu Bahaya, Tapi Mengeluh Terus Juga Bahaya, Maka Bersyukurlah!

Ulama ahli Qur’an dan Tafsir sekaligus Syuriah PBNU KH Ahmad Bahauddin Nursalim dalam acara Sholawat Nariyah dan Doa Untuk Kesemalatan Bangsa dari Wabah  pada 8 Juli 2021 menjelaskan mengenai belajar menerima ujian dari Allah dan cara bersyukur di tengah pandemi Covid-19.

Berikut penjelasan Gus Baha:

Saya akan membantu beberapa teman dari nahdliyin atau siapa saja. Saya akan menejelaskan belajar cara menerima ujian dari Allah Subhanahu wata’ala.

Sebagaimana tauhid yang kita kaji, kita ini adalah makhluk yang memang potensinya itu merusak. Bumi yang kita tempati ini potensinya tidak layak. Sehingga untuk jadi layak itu karena rahmatnya Allah Swt.

Kita tahu di atas ada benda-benda langit yang berpotensi jatuh. Di bawah kita ada magma, minyak, dan tambang yang juga berpotensi longsor.

Sehingga dengan potensi-potensi itu, kita mengalami yang sekarang ini sudah luar biasa hebat. Di sini pentingnya kita bersyukur, pentingnya tetap menjaga raja’ atau menjaga harapan terus-menerus dari kebaikan rahmatnya Allah Subhanahu wata’ala.

Saya di hadapan para habib, para kiai juga para ulama, juga para nahdliyin pada umumnya. Saya akan cerita supaya otoritatif. Cerita tafsir tentang ayat:

قُلْ هُوَ ٱلْقَادِرُ عَلَىٰٓ أَن يَبْعَثَ عَلَيْكُمْ عَذَابًا مِّن فَوْقِكُمْ أَوْ مِن تَحْتِ أَرْجُلِكُمْ أَوْ يَلْبِسَكُمْ شِيَعًا وَيُذِيقَ بَعْضَكُم بَأْسَ بَعْضٍ ۗ

(Q.S. Al-An’am: 65)

Jadi, di antara yang dikenalkan Allah kepada kita, bahwa Allah itu adalah zat yang bisa menurunkan adzab dari sisi atas kita. Kita tahu ada meteor, benda langit yang kalau menghantam bumi pasti kita semua ‘selesai’.

Baca juga :  Alasan Gus Baha Pernah Tolak Bantuan Uang Miliaran untuk Pembangunan Pesantren
Baca juga :  Inilah Alasan Gus Baha Menolak Ditawari Gelar Doktor Honoris Causa
Baca juga :  Cerita Gus Baha Dulu Pernah Tolak Tawaran Menjadi Syuriah PBNU

أَوْ مِن تَحْتِ أَرْجُلِكُمْ atau adzab itu datang dari sisi bawah kita. Kita tahu kita ini menginjak bumi, suatu saat bisa gempa, bisa hancur karena di bawahnya ada magma dan lain sebagainya.

أَوْ يَلْبِسَكُمْ شِيَعًا atau karena kita ini makhluk sosial, beda madzab, beda pikiran, beda pilihan, beda politik, beda pilihan hidup, maka berpotensi gesekan. Kalau gesekan ini bisa saling bentrok.

Semua potensi tadi, secara umum tidak terjadi. Sehingga setiap membaca ayat ini Nabi berkata, “apa yang kita alami ini ringan sekali dibanding potensi yang sebenarnya.”

Kenapa saya berkata demikian, supaya orang ini tetap bersyukur di tengah pandemi dan di tengah problem-problem ekonomi dan sosial.

Di antara nasihat para leluhur kita:

وَأَفْضَلُ الْعِبَادَةِ انْتِظَارُ الْفَرَجِ

“Sebaik-baik ibadah berharap ada solusi, ada jalan keluar.”

Dan agama ini diperuntukkan لِّمَن كَانَ يَرْجُوا۟ ٱللَّهَ وَٱلْيَوْمَ ٱلْءَاخِرَ, agama ini bagi selalu yang punya harapan.

Dulu dalam konteks beragama, ketika orang-orang kafir tidak punya iman, Nabi masih berharap mereka tidak dihancurkan oleh malakul jibal (malaikat gunung), meskipun bapaknya belum iman.

Kata Nabi, “Saya berharap dari keturunan mereka lahir orang mukmin yang tidak syirik lagi.”

Baca juga :  Gus Baha: Tidak Usah Mengeluh Kalau Tidak Bisa Berangkat Haji dan Umrah
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Ketika Ditanya, 'Sebaiknya, Haji Dulu Apa Umrah Dulu, Gus?'
Baca juga :  Pengalaman Lucu Gus Baha Saat Umrah Ketemu Orang Jogja di Depan Ka'bah

Artinya pandemi juga begitu, beberapa penyakit juga begitu. Kita diajarkan wiridan tadi sebagaimana yang diucapkan Habib Ahmad. Di antara yang kita baca terus dan selalu kita baca kalau kita mensifati Allah:

  انه يَأْتِي بِالحَسَنَاتِ إِلَّا أَنْتَ، وَلَا يَذْهَبُ بِالسَّيِّئَاتِ إِلَّا أَنْتَ

Hubungan kita dengan Allah, itu Allah itu siapa? Allah adalah Dzat yang selalu mendatangkan kebaikan dan yang bisa menolak keburukan.

Supaya orang itu punya harapan, meskipun secara iman kita berkeyakinan khoirihi wa syarrihi minallah, tapi dalam wiridan-wiridan yang diajarkan rasulullah, cara mensifati Allah itu:

 انه يَأْتِي بِالحَسَنَاتِ إِلَّا أَنْتَ، وَلَا يَذْهَبُ بِالسَّيِّئَاتِ إِلَّا أَنْتَ

Jika misalnya ada pertanyaan tadi, kita mengalami penyakit, mengalami pandemi, mengalami masalah, yakin lah bahwasanya masalah itu bisa lebih dahsyat daripada yang kita alami.

Karena itu tadi di atas kita masih ada meteor dan benda langit kalau jatuh mesti kita ‘selesai’. Begitu juga di  bawah kita ada magma, ada hal-hal yang mudah runtuh, kalau itu semua runtuh kita juga ‘selesai’.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Gus Baha: Punya Istri Galak Itu Berkah, Banyak Kebaikan
Baca juga :  Gus Baha: Ilmu Saya Manfaat Karena Bikin Kopi Sendiri daripada Dibikinkan Istri

Kita sebagai makhluk sosial bisa beda madzab, beda macam-macam. Dan itu menyebabkan gesekan yang ekstrem. Alhamdulillah kita masih dijaga Allah. Kita punya empati, punya toleransi, punya saling menghormati sehingga kita semua baik-baik saja.

Nah, dari muamalah dengan Allah syukur ini, kita berharap Allah akan menambah rahmat kepada kita. Jadi kita jangan karena ada pandemi, Indonesia sekaan-akan hanya masalah saja.

Sudah ada masalah kita muamalah sama Allah juga ada masalah, tidak ada syukur, mengeluh terus itu juga bahaya dalam muamalah.

Sekali kita tidak bersyukur, maka ancamannya itu “Silahkan cari Tuhan selain saya, kata Allah dan kamu jangan menempati bumi dan langit saya!”. Itu lebih ekstrem lagi.

Daripada diusir Allah, maka syukur ini dijaga.

Setelah kita bersyukur atas semua yang diberikan Allah; nikmat iman, Islam, dan sehat juga nikmat muamalah dan muasyarah juga belajar kepada tadi Habib Ahmad, beberapa tokoh PBNU, dan guru-guru kita, juga terus berdoa.

Berdoa ini kata banyak ulama, satu kita ingin doa kita dikabulkan. Dua, andaikan doa ini belum dikabulkan itu sudah pasti benar karena kita menunjukkan kehambaan kita. Bahwa kita yang seorang hambah bisa kena musibah yang lebih dahsyat.

Video sumber pengajian ini:
Gus Baha – Bersyukur di masa pandemi

Baca juga :  50 Kata Kata Bijak Gus Baha
Baca juga :  5 Quotes Gus Baha tentang Jodoh
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  8 Quotes Gus Baha tentang Cinta
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *