Gus Dur dan Kritik Nalar Generasi Milenial

Gus Dur, demikian orang-orang manyapanya. Nama yang familiar di telinga kita daripada KH. Abdur Rahman Wahid. Gus Dur adalah tokoh yang sangat menarik dan unik. Bukan karena ia pernah menjadi Presiden yang sangat kontroversial atau karena cucu dari pendiri organisasi keagamaan terbesar Indonesia.

Gus Dur menarik dan unik karena pemikiran dan pandangannya yang selalu aktual dengan konteks keindonesiaan. Tak heran jika hingga kini, pemikiran dan pandangannya selalu menjadi tema diskusi. Mulai dari obrolan atau diskusi santai di warung kopi hingga obrolan serius di ruang akademisi. Tak dipungkiri banyak karya-karya bahkan ratusan karya yang lahir dari pandangan dan pemikiran Gus Dur.

Pandangan dan pemikiran Gus Dur tentang konsep pribumisasi Islam, modernisasi pesantren dan tema-tema lain terkait agama, kebudayaan, dan tata nilai menjadi tema diskusi hampir di setiap perguruan tinggi Islam, baik negeri maupun swasta. Tak akan ada habisnya bicara sosok kiai sangat “nyintrik” yang dikenal celetukannya “gitu aja ko repot” dan penulis buku Tuhan Tidak Perlu Dibela (2014), ini.

Bagi penulis, salah satu pandangan dan pemikiran Gus Dur masih sangat relevan dan aktual dengan kondisi generasi muda milenial Islam yang menyebut dirinya hidup di era evolusi industri 4.0 adalah kritik Gus Dur atas cara pandang beragama kita. Diakui atau tidak, bahwa cara dan sikap beragama kita akhir-akhir ini lebih pada sikap “ogah”, “nyinyir”, bahkan ada yang menyebut belum mendapat “hidayah” untuk mereka yang bukan menjadi bagiannya.

Baca juga :  Gus Dur, Sepakbola dan Politik

Kritik tersebut misalnya, kita bisa membaca di salah satu makalah yang ditulis 1986, berjudul, “Generasi Muda Islam dan Masa Depan Bangsa Indonesia”. Dalam makalah ini, Gus Dur menyebut generasi muda Islam masih “berwatak sektarian” yang belum mampu melepaskan diri dari belitan kelompok dan golongan mereka. Generasi muda Islam juga, dianggap belum mampu menemukan wajah asli Islam Indonesia.

Kalau kita tarik kritik Gus Dur di atas pada fenomena yang terjadi di tengah-tengah kita akhir-akhir ini adalah semangat dan gairah generasi muda Islam dalam mendalami dan menampilkan tema-tema keislaman. Obrolan generasi muda Islam yang muncul di ruang publik, terutama media sosial tak jauh-jauh di sekitaran tema-tema keislaman. Hal ini misalnya, kita bisa membaca dari booming-nya tayangan di jejaring gawai media sosial kita seperti, Facebook, Youtube, Twitter, Blog, hingga aplikasi layanan pesan gratis seperti WhatsApps.

Melalui media sosial ini, kita juga bisa menemukan narasi-narasi keagamaan lewat ceramah pendek atau video singkat para “ustad seleb” yang kerap kali muncul di akun media sosial kita. Dan sekali lagi, obrolan yang terekam masih di sekitaran diksi, apa yang oleh Gus Dur, disebut dalam bukunya sebagai “Islamku”, “Islam Anda”, “Islam Kita” atau “golongan ku”, “golonganmu” dan “golongan kita” yang lain No.

Semangat mendalami dan berkegiatan keagamaan Islam memang sangat baik, bahkan sangat dianjurkan dalam Islam itu sendiri. Akan tetapi, bila secara bersamaan juga memperlihatkan watak lain misalnya, membatasi diri dari golongan lain, yang berbeda baik aliran, mazhab sesama muslim, ini tentu tak baik dan tak dianjurkan sama sekali oleh agama Islam.

Memandang generasi muda Islam lain di luar mereka, sebagai penganut Islam dengan imbel-imbel belum mendapatkan “hidayah”, “murtad”, dan “kafir” untuk menjadi bagian dari mereka. Keberislaman yang belum mendapat hidayah, “murtad”, dan “kafir” dalam pandangan mereka belum bisa dikatakan atau dipandang sebagai bagian dari Islam golongan mereka. Mengatakan orang lain yang berbeda pemahaman keagamaan dengan sebutan belum mendapat “hidayah” tentu kurang etis, baik secara teologis maupun sosiologis.

Baca juga :  Menjadi Generasi Milenial yang Akrab Pancasila

Pada akhirnya, melihat besarnya antusiasme generasi muda Islam zaman now mendalami Islam, penting kiranya juga diimbangi dengan nalar kritis keagamaan di media sosial. Sebab, tanpa nalar kritis dalam menyakini sebuah doktrin keagamaan, akan sangat mungkin bagi generasi muda milenial Islam terjebak pada pemahaman keagamaan yang kaku dan sempit.

Selain itu, tujuan akhir dari nalar kritis beragama di media sosial, bukan semata-mata untuk menangkal paham-paham ideologi radikal atau ekstrimisme kekerasan berbasis agama. Melainkan agar generasi muda milenial Islam di negeri ini tak gaduh di dunia virtual yang berimbas pada realitas nyata, terutama dalam kaitannya dengan pemahaman agama supaya menjadi manusia utuh, mendalam, ramah, santun, dan meningkatkan intensitas interaksi dengan dunia nyata, bukan di dunia media sosial.

Lalu, agar generasi milenial Islam tak mudah marah, tidak suka mengolok-olok, dan tak mudah menyebarkan narasi kebencian, maka sejatinya harus menampilkan wajah Islam yang lembut, tak berwatak sektarian, santun dan bukan wajah Islam yang salbut dan apalagi Islam kalang kabut.

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.