Jawaban Gus Baha Saat Ditanya, ‘Kenapa Nabi Tidak Bisa Membaca dan Menulis?’

Ulama ahli Al-Qur’an dan Tafsir asal Rembang KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau yang akrab disapa Gus Baha dalam suatu majelis pengajian pernah ditanya orang tentang maksud Nabi Muhammad sebagai ummi (الأُمِّى), yang mana ada sebagian orang berkata, “Masak Nabi kok tidak bisa membaca dan menulis?”

Berikut jawaban dari Gus Baha:

Jadi tradisi ulama sama masyarakat itu memang beda. Kalau Nabi dikatakan tidak tahu dalam konteks tertentu itu malah madh (مدح), artinya memuji.

Hal ini karena tadi, syarat Nabi itu harus ummi (أمي), ummi itu kan keibu-ibuan. Jadi, kalau Nabi tahu (bisa membaca dan menulis), nanti seakan-akan beliau dikawal oleh ilmunya, padahal Nabi itu dikawal oleh nubuwwah (نبوة) atau  kenabian.

Baca juga :  Cerita Gus Baha Didebat Orang Wahabi Soal Tanggal Kelahiran Nabi
Baca juga :  Gus Baha Pertama Kali Kalah Debat dengan Santri

Ini bedanya Nabi sama tidak Nabi. Kanjeng Nabi dalam Al-Qur’an biasa diwahyukan Allah:

مَا كُنتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ

Maâ kunta tadrî mal kitâbu walal îmân. (Q.S. Asy-Syura: 52)

Artinya, “Kamu tidak tahu apa itu kitab.”

Tapi, itu sifat madh (مدح), artinya memuji. Kenapa itu pujian? Karena Nabi kalau sudah tahu urusan sesuatu nanti jadi ilmu tandingan menandingi wahyu.

Mungkin netizen itu, mohon maaf, bukannya mengkritik (Nabi), mungkin mereka tidak paham tradisi ulama (tentang penjelasan sifat Ummi pada diri Nabi).

Jadi, kalau ulama bilang, “Nabi itu tidak tahu”, itu bukan sifat dzamm (ذم) celaan, tapi sifat madh (مدح), pujian.

Baca juga :  Istri Gus Baha, Putri Kiai Pesantren Sidogiri
Baca juga :  Gus Baha: Punya Istri Galak Itu Berkah, Banyak Kebaikan

Di Al-Qur’an banyak mâ kunta tadrî mal kitâbu walal îmân. Makanya Nabi ketika disuruh untuk membaca (oleh Malaikat Jibril), “Iqra’ Ya Muhammad” (إقرأ يا محمد), jawaban Nabi bagaimana? “Saya tdak bisa membaca.”

Tapi, itu bukan sifat buruk, justru bagus! Kalau Nabi bisa membaca, ilmu Nabi nanti dikira belajar dari buku-buku: “Beliau jadi Nabi, wah itu memang bacanya banyak!”

Clear (jelas) ini ya! Supaya tidak salah paham. Jadi, dikatakan kalau Nabi tidak tahu itu berarti bagus, madh (pujian). Tidak bisa membaca berarti madh (pujian).

Tapi, kalau kamu tidak bisa membaca berarti bodoh sekali..!!

Itu jelas, tahu semua kan? Ketika Nabi disuruh baca bilang apa? “Saya tidak bisa baca”. Itu bagus, karena semuanya agar berasal dari wahyu!

Sumber video pengajian:
Gus Baha – Sifat Ummi pada Nabi

Baca juga :  50 Kata Kata Bijak Gus Baha
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Istri
Baca juga :  10 Quotes Gus Baha tentang Hidup Bahagia
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Ketika Ditanya, ‘Kiai Kok Shalat Jumat di Belakang?’
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Ketika Ditanya, 'Sebaiknya, Haji Dulu Apa Umrah Dulu, Gus?'
Baca juga :  Jawaban Gus Baha Saat Ditanya, 'Mengapa Kalau Pakai Peci Miring dan Rambutnya Keluar?'
There is 1 comment for this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *