Keutamaan dan Peristiwa-Peristiwa Besar di Bulan Rajab

Keutamaan dan Peristiwa-Peristiwa Besar di Bulan Rajab

Salah satu bulan yang Allah muliakan adalah bulan Rajab. Dalam Al-Qur’an, Allah menyebut empat bulan yang mulia yaitu Muharram, Rajab, Dzulqa’dah dan Dzulhijjah.

Melalui kemuliaan itu, Allah memberikan keistimewaan atau keutamaan bagi hamba-Nya yang mengamalkan kebaikan pada bulan Rajab.

Keutamaan Bulan Rajab

Berikut ini keutamaan-keutamaan yang pahalanya dilipatgandakan ketika dikerjakan di bulan Rajab.

Pertama, termasuk salah satu bulan yang Allah muliakan.  Hal ini sebagaimana firman Allah :

اِنَّ عِدَّةَ الشُّهُوْرِ عِنْدَ اللّٰهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِيْ كِتٰبِ اللّٰهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ مِنْهَآ اَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۗ

Sesungguhnya jumlah bulan menurut Allah ialah dua belas bulan, (sebagaimana) dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya ada empat bulan haram (mulia).” (Q.S. At-Taubah: 36)

Baca juga :  3 Amalan yang Dapat Mencegah Hati yang Keras dan Membatu
Baca juga :  4 Amalan Pagi Hari Menurut Imam Al-Ghazali

Kedua, adanya anjuran untuk memperbanyak istighfar. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah Saw. dari Ali Ra.:

أكثروا من الاستغفار في شهر رجب فإن لله في كل ساعة منه عتقاء من النار، وإن لله مدائن لا يدخلها إلا من صام شهر رجب

Perbanyaklah oleh kalian untuk beristighfar di bulan Rajab, karena Allah pada setiap saat membebaskan seseorang dari api neraka. Dan sesungguhnya Allah mempunyai kota-kota di Surga-Nya yang tidak akan dimasuki kecuali oleh orang yang berpuasa di bulan Rajab.” (Ali bin Hisyamuddin al-Hindi, Kazul Ummal fi Sunanil Aqwal wal Af’al, juz 1, h. 481)

Ketiga, adanya doa khusus yang Nabi Saw. ajarkan:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ اِذَا دَخَلَ رَجَبَ قَالَ اَللّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَجَبَ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ

Dari Anas bin malik ia berkata, “Ketika Rasulullah Saw. memasuki bulan Rajab, Beliau membaca doa ‘Allahumma baarik lanaa fi rajaba wa sya’baana wa balaghnaa ramadhaana’.” (Sulaiman at-Thabrani, al-Mu’jamul Ausath, juz 4, h. 189)

Dalil Puasa Rajab

Ulama mengkategorikan hukum puasa Rajab adalah sunnah. Berikut ini dalil-dalil puasa Rajab :

قال: صُمْ مِنَ الحُرُمِ

Rasulullah Saw. bersabda, “Puasalah kamu di bulan-bulan yang mulia.” (Sunan Abu Daud, juz 4, h. 95)

وَفِي سُنَن أَبِي دَاوُدَ أَنَّ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَدَبَ إِلَى الصَّوْم مِنْ الْأَشْهُر الْحُرُم وَرَجَب أَحَدهَا وَاللَّهُ أَعْلَم

“Di dalam Sunan Abu Daud, bahwa sesungguhnya Rasulullah Saw. menganjurkan untuk puasa di bulan-bulan yang mulia, sementara bulan Rajab termasuk salah satu dari bulan-bulan tersebut, wallahu a’lam.” (Muhammad Syamsuddin Abadi, ‘Aunul Ma’bud Syarh Sunan Abu Daud, juz 7, h. 83)

Baca juga :  Doa agar Hutang Cepat Lunas dan Lancar Rezeki
Baca juga :  Doa Mendapatkan Pekerjaan yang Baik

إن في الجنة نهرا يقال له رجب أشد بياضا من اللبن وأحلى من العسل من صام من رجب يوما سقاه الله من ذلك النهر

Rasulullah Saw. bersabda, ‘Sesungguhnya di dalam surga terdapat sungai yang disebut Rajab, lebih putih dari susu, lebih manis dari madu. Barang siapa berpuasa dari bulan Rajab satu hari, maka Allah kelak memberinya minum dari sungai tersebut’.”(Ahmad bin Husain al-Baihaqi, Syu’abul Iman, juz 3, h. 368)

Niat Puasa Rajab

Berikut ini bacaan niat puasa sunnah Rajab lengkap latin dan artinya:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ فِى شَهْرِ رَجَبَ سُنَّةً  ِللهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin fii syahri rajaba sunnatan lillahi ta’ala.

Artinya: “Aku niat puasa esok hari di bulan rajab sunnah karena Allah Ta’ala.”

Puasa Rajab dan Qadha Ramadhan

Puasa Rajab sama seperti puasa sunnah lainnya yakni sah dilakukan dengan niat berpuasa secara mutlak, tidak disyaratkan menentukan jenis puasanya (ta’yin). Misalkan dengan niat “Saya niat berpuasa karena Allah”, tidak harus ditambahkan “karena melakukan kesunnahan puasa Rajab”. (Fathul Mu’in, juz 2, h. 251)

Sementara puasa qadha’ (mengganti) Ramadhan tergolong puasa yang wajib ditentukan jenis puasanya, misalkan dengan niat,“Saya niat berpuasa qadha Ramadhan fardlu karena Allah”.

Baca juga :  Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri dan Keluarga Latin dan Artinya
Baca juga :  Doa Menyambut Bulan Rajab Sya'ban dan Ramadhan

Niat Puasa Rajab Gabung dengan Puasa Qadha Ramadhan

Bolehkah puasa dengan niat puasa wajib qadha Ramadhan dan puasa sunnah Rajab? Dalam kaidah fikih, hukumnya boleh. Berikut ini opsi (pilihan) niat yang bisa kita baca.

Opsi pertama (Niat tidak perlu digabung, cukup niat qadha Ramadhan saja):

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ ِللهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhai fardhi syahri Ramadhana lillahi ta’ala.

“Aku niat puasa esok hari untuk mengganti puasa fardhu bulan Ramadhan karena Allah Ta’ala.”

Lafal niat demikian sudah mencakup kepada qadha puasa Ramadhan serta mendapatkan kesunahan puasa pula Rajab.

Opsi kedua (melafalkan niat kedua puasa):

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ وَصَوْمَ شَهْرِ رَجَب لِلّهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhai fardhi syahri ramadhana wa shauma syahri rajaba lillahi ta’ala.

“Aku niat puasa esok hari sebagai ganti puasa bulan Ramadhan dan untuk sunnah bulan Rajab karena Allah Ta’ala.

Baca juga :  Penjelasan KH Maimoen Zubair tentang Keutamaan Bulan Rajab
Baca juga :  Sejarah Tahun Hijriyah Lengkap

Peristiwa-Peristiwa Besar di Bulan Rajab

Sebagai salah satu bulan yang Allah muliakan, tentu terdapat peristiwa-peristiwa besar yang pernah terjadi di bulan Rajab, di antaranya sebagai berikut:

Pertama, Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad Saw.

Pada peristiwa ini Nabi Muhammad menerima perintah sholat lima waktu. Adapun Isra’ Mi’raj Nabi terjadi pada tanggal 27 Rajab pada masa kenabian Rasulullah Muhammad.

Kedua, perubahan arah kiblat dari Baitul Maqdis (Masjidil Aqsha) ke Ka’bah, Mekkah. Peristiwa perpindahan kiblat ini terjadi pada pertengahan bulan Rajab setelah Nabi hijrah ke Madinah.

Ketiga, Nabi Muhammad Saw. pertama kali hijrah ke Habasyah pada tahun kelima kenabian. Rasulullah melakakukan hijrah ini pada tahun kelima kenabian.

Keempat, berpindahnya Nur (cahaya) Nabi Muhammad dari punggung Abdullah (ayahanda Nabi) ke rahim Aminah (ibunda Nabi) pada malam Jum’at tanggal 10 Rajab.

Demikianlah sekilas penjelasan tentang amalan, keutamaan, dalil, niat, dan peristiwa besar dalam sejarah bulan Rajab. Semoga bermanfaat, wallahu a’lam.

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.