Menghormati Harkat Martabat Kemanusiaan: Tafsir Atas Pemikiran Cak Nur

Kemanusiaan Cak Nur

Menurut Nurcholish Madjid, seorang cendikiawan muslim terkemuka dalam bukunya Islam, Doktrin dan Peradaban (1992). Berdasarkan pemahamannya atas A;quran, pada dasarnya manusia disediakan dua pilihan hidup.

Pertama, yakni jalan hidup yang benar, yang bakal mempertahankan ketinggian martabat kemanusiaan. Inilah jalan Tuhan, yaitu jalan hidup karena iman, yang mengejewantah dalam amal perbuatan orang shaleh.

Dan yang kedua, ialah jalan hidup tanpa iman dan tanpa amal shaleh yang menuju penghancuran harkat dan martabat kemanusiaan karena perbudakan dan penghambaan oleh sesama manusia atau sesama makhluk. Yang menjerumuskan seorang manusia ke lembah yang hina (QS 95: 4-6).

Hal yang menarik dari pemikiran Cak Nur, ia menerjemahkan poin kedua tersebut dengan praktik tirani (tughyan) yang merampas kebebasan manusia.

Cak Nur memahami bahwa dalam ajaran Islam, beriman kepada Allah Tuhan Yang Maha Esa itu disebut sebagai jalan hidup yang bakal mempertahankan ketinggian martabat manusia. Karena semangat ketuhanan yang Maha Esa itu, dengan sendirinya, atau seharusnya, membawa dampak pembebasan. Yaitu pembebasan dari segala sesuatu yang akan membawa kepada pengingkaran harkat kemanusiaan itu sendiri.

Dari pemaparan tersebut, standing point yang ditunjukkan oleh Cak Nur, yakni bahwa iman kepada Tuhan, seharusnya menghadirkan semangat untuk menjungjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan, termasuk tidak menghinakan harkat martabat manusia dan segala pilihan hidup manusia. Merendahkan martabat manusia dengan hinaan dan segala caci maki, bukanlah semangat orang beriman.

Baca juga :  Duka Sigi, Pengingat untuk Bisa Hidup Bersama

Cak Nur berpendapat bahwa dampak dari pembebasan sebagai bagian dari keimanan tersebut, yakni dimulai oleh adanya keinsyafan bahwa Allah, Tuhan Yang Maha Esa-lah yang berada di atas manusia.

Sebagai makhluk tertinggi yang diangkat menjadi khalifah atau wakil Tuhan di bumi (lihat QS 6: 165), manusia hanya tunduk kepada Tuhan. Cak Nur berpandangan bahwa manusia adalah makhluk yang bebas. Yang dengan daya kreativitasnya sendiri bertanggung jawab mengemban tugas kekhalifahannya, membangun bumi tempat hidupnya.

Cak Nur menjelaskan bahwa membangun kehidupan di bumi dengan sebaik-baiknya (ishlah al-ardh) itulah tugas utama kekhalifahan di dunia. Yaitu tugas melaksanakan program mengembangkan kehidupan yang layak, yang berkenan pada Tuhan atau diridhai-Nya. Maka salah satu kejahatan terbesar bagi manusia ialah membuat kerusakan di muka bumi.

Bagi saya, implikasi dari pemikiran Cak Nur tersebut adalah sebagai manusia kita harus tunduk pada kebenaran. Karena itu bagian dari jalan kepada Tuhan. Dengan kalimat lain, kita tidak boleh tunduk pada apapun, selain kepada kebenaran, selain kepada Tuhan. Sebab itu, tidak selayaknya kita mengkultuskan manusia. Tidak memandang keturunan atau berlatar belakang apapun. Karena manusia tidak akan terbebas dari dosa dan kesalahan.

Akhir-akhir ini, di sebagian orang, ada kecenderungan untuk mengkultuskan sosok personal tertentu. Akibatnya, alih-alih lebih memperhatikan muatan substantif (seperti ucapan, tindak-tanduk perilaku, pemikiran dan sebagainya) sebagai wujud tunduk kepada kebenaran, orang justru lebih fokus pada sosok personal tersebut.

Baca juga :  Aku Bermanfaat, Maka Aku Ada

Sehingga yang terjadi, orang mengabaikan dimensi substantifnya dan pengkultusan personal tersebut menyebabkan tumpulnya nalar dan nurani. Orang hanya fokus pada, misalnya saja, latar belakang keturunan atau identitas lainnya, dibandingkan kebenaran ataupun kebijaksanaan dari seorang tersebut.

Bagi saya, implikasi lainnya dari pemikiran Cak Nur yang bersumber dari ajaran Islam, yakni hendaknya kita sebagai manusia tidak membuat kerusakan di muka bumi. Itulah tugas kita sebagai khalifah di muka bumi. Salah satu contoh perbuatan yang merusak, yakni melakukan atau menyebarkan pemikiran-pemikiran yang dapat memecah belah, mencaci-maki dan sebagainya.

Terlebih lagi, tentu amat disayangkan ketika perbuatan tersebut dilakukan oleh orang yang  punya pengaruh. Tentu dikhawatirkan dapat menyebabkan dampak permusuhan yang meluas. Cara-cara yang dapat merusak tersebut, tentu perlu kita hindari. Kita harus ingat betul, bahwa keimanan kita pada Tuhan, harusnya mampu mengantarkan kita menjadi orang yang menghormati martabat manusia lainnya.

Cak Nur (1992) pun menulis “untuk melakukan tugas sebagai khalifah, manusia dilengkapi oleh Allah dengan petunjuk-petunjuk dan hidayah”. Sementara itu, kita sebagai muslim, tentu meyakini bahwa nabi Muhammad Saw. adalah contoh terbaik bagaimana seorang manusia menjalankan kekhalifahannya.

Tentu saja, sikap-sikap yang tidak mencerminkan perilaku Nabi, sudah sepatutnya tidak kita ikuti. Nabi Saw. tidak mengajarkan kita menjadi umat pembenci, berkata-kata kotor dan sebagainya. Apa yang dicontoh oleh nabi Saw., tentu bagian dari substantif ajaran Islam itu sendiri.

Baca juga :  Nurcholish Madjid dan Pesantren (2): Makna Santri, Kiai, dan Ngaji

Poin terakhir saya dalam tulisan ini, tidak untuk merujuk kepada kelompok Islam tertentu. Namun untuk konteks yang lebih luas. Cak Nur memahami bahwa Tuhan saja memberi kebebasan kepada manusia mengenai pilihan-pilihan yang dipilih oleh manusia. Bahkan menyangkut baik menjadi orang yang beriman maupun tidak beriman, tentunya dengan segala konsekuensi atas pilihan tersebut.

Implikasinya, kita sebagai muslim tentu tidak dapat memaksakan keyakinan kita kepada orang lain, itulah pesan Quranik. Bagaimana pun juga, menghormati pilihan orang lain merupakan bagian dari penghormatan atas martabat kemanusiaan, dan itu bagian dari keimanan kita pada Tuhan.

Sebagai tambahan, menghormati pilihan orang lain tersebut termasuk menyangkut perbedaan yang terjadi di kalangan umat Islam sendiri. Seperti perbedaan mazhab,  pendapat antar ulama dan sebagainya. Cak Nur sendiri mengkritik praktik-praktik tiran. Dan bagi saya, memonopoli tafsir kebenaran seakan apa yang dipahami sesuai dengan kehendak Tuhan dan mengabaikan pluralitas keberagaman tafsir, merupakan praktik otoriter atau tiran dalam memahami teks Alquran.

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *