Rasionalitas Peristiwa Isra’ Mi’raj dalam Alquran

Isra’ mi’raj merupakan peristiwa besar yang pernah dialami Nabi Muhammad Saw semasa beliau hidupnya. Peristiwa tersebut diabadikan dalam Alquran pada Surat al-Isra’ ayat pertama berikut:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

Artinya, “Maha suci Allah, yang telah menjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah kami berkahi sekelilingnya agar kami perlihatkan sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. al-Isra’[17]: 1)

Pengertian dari Isra’ Mi’raj itu sendiri juga sudah tertera sebagaimana dalam ayat di atas. Yaitu, perjalanan Nabi Saw pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa dan naik (Mi’raj) ke Sidratul Muntaha menghadap Allah Swt. Pada akhirnya Nabi Saw beserta umatnya mendapatkan perintah untuk mendirikan shalat lima waktu.

Para ulama berbeda pendapat terkait peristiwa di atas. Ada yang berpendapat, kejadian tersebut dilaksanakan Nabi pada tiga tahun sebelum hijrah. Sebagian yang lain mengatakan satu tahun sebelum hijrah.

Sementara terkait tanggal dan bulan, mayoritas para ulama mengatakan dengan detail kejadian itu terlaksana pada bulan Rajab tanggal 27. Pada tanggal inilah sebagian besar umat Islam memperingati peristiwa bersejarah tersebut.

Meski demikian, peristiwa besar yang setiap tahun diperingati oleh sebagian besar umat Islam ini masih diragukan oleh sebagian umat Islam sendiri. Mereka mempertanyakan rasionalitas peristiwa tersebut. Bagaimana mungkin, seorang Muhammad dengan segala keterbatasan akses pada saat itu dapat melakukan perjalanan tersebut hanya satu malam.

Baca juga :  Benarkah di dalam Al-Qur’an Ada Lafal yang Bukan Bahasa Arab?

Mengingat jarak tempuh antara Masjid al-Haram (Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (Palestina) yang menghabiskan banyak waktu, belum lagi naik ke langit ketujuh. Tidak hanya itu, apakah Nabi Saw di-isra’-kan hanya dengah ruh saja atau ruh dan badannya sekaligus. Hal ini juga turut menjadi pertanyaan besar yang perlu diungkap.

Perihal realita di atas, tak ubahnya dengan masyarakat Arab jahiliah saat itu yang juga berpandangan demikian. Mereka saling mempertanyakan perihal rasionalitas Isra’ Mi’raj. Karena peristiwa tersebut, ada sebagian dari pengikut Nabi Saw yang akhirnya meninggalkan beliau.

Sebenarnya peristiwa besar ini dapat dijelaskan dengan seksama, sehingga peristiwa ini bukan irasional melainkan peristiwa yang rasional. Hal ini dilakukan jika kita memahami ayat Alquran yang menjelaskan peristiwa tersebut.

Pertama, Alquran ketika menyebutkan segala sesuatu yang berkaitan dengan peristiwa atau suatu hal yang besar dan istimewa akan didahului dengan redaksi “subhana“.

Seperti dalam Surat al-Baqarah ayat 32 tentang Allah yang mengajarkan kepada manusia perihal segala sesuatu yang ada di depannya. Lalu ada juga dalam al-Baqarah ayat 116 yang membicarakan segala yang ada di langit dan di bumi semua miliki Allah, dan lain sebagainya.

Begitu pula dalam peristiwa Isra’ Mi’raj yang juga diawali ayat dengan redaksi “subhana“. Satu hal yang dapat diambil dari beberapa pertanyaan di atas telah terjawab dalam penjelasan ini.

Baca juga :  Puisikah Alquran?

Andaikata Nabi Saw ketika Isra’ Mi’raj hanya dengan ruh semata, dalam istilah lain hanya dalam mimpi, tentunya peritiwa itu ‘tidak istimewa’ dan tidak menjadi trending topic saat itu. Akan tetapi demikianlah yang terjadi, Alquran mengawali dengan redaksi “subhana” yang mengisaratkan peristiwa itu terjadi dan dilakukan Nabi dengan jasad beserta ruhnya.

Kedua, Nabi Muhammad Saw “dijalankan” bukan “berjalan” sendiri. Dalam ayat tersebut, Nabi tidak melakukan perjalanan sendiri, melainkan “dijalankan” oleh Allah Swt. Hal ini tentu berbeda antara redaksi keduanya.

Jika yang digunakan redaksi “berjalan” sendiri, itu terasa mustahil. Karena jika seorang manusia berjalan dengan kecepatan cahaya, niscaya tubuhnya akan hancur. Akan tetapi berbeda dengan redaksi “dijalankan”.

Penggunaan redaksi ini jelas mengindikasikan bahwa Nabi tidak melakukan Isra’ dan Mi’raj dengan keinginan beliau sendiri, melainkan atas perintah Allah dan yang sekaligus “menjalankannya”.

Ketiga, fakta sejarah. Banyak riwayat yang mengatakan, setelah diceritakannya peristiwa Isra’ Mi’raj oleh Nabi Muhammad kepada masyarakat Arab. Di situ ada sebagian sahabat yang membenarkan dan sebagian lainnya tidak membenarkan dan mengingkari peristiwa itu.

Bahkan, sebagian dari mereka ada yang murtad. Karena menurut mereka, Isra’ Mi’raj yang dilakukan Nabi merupakan hal irasional sehingga Nabi saw dianggap berbohong. Pada dasarnya realita ini, untuk umat saat ini, justru membenarkan bahwa peristiwa Isra’ dan Mi’raj pernah terjadi. Karena menjadi trending topic pada saat itu.

Baca juga :  Mufassir yang Menghindari Huruf Bertitik

Sementara sebagian sahabat yang mengimani peristiwa itu, sebagian riwayat mengatakan “tidak secara langsung” membenarkan cerita Nabi Saw. Bahkan, konon sahabat Abu Bakar yang mendapat gelar ‘as-Shiddiq’ karena membenarkan cerita Nabi Muhammad tersebut tidak serta merta menerima kisah yang diceritakan Nabi saw.

Sebelumnya, ia menanyakan bukti-bukti rasional yang dapat diterima. Seperti, bagaimana ciri-ciri fisik Masjid al-Aqsa, dan yang lainnya.

Dari ketiga hal di atas, (dan masih ada banyak bukti lain) dapat dikatakan dan menjadi dasar bahwa peristiwa besar Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad Saw pernah terjadi pada masa itu. Nabi melakukan itu secara sadar dengan keikutsertaan jasad dan ruh beliau. Semoga dengan penjelasan peristiwa ini dapat menambah keimanan kita semua. Amin.

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *