Sya’wanah, Perempuan Sufi Yang Selalu Menangis

Dalam buku Margaret Smith yang berjudul “Rabiah the Mystic and Her Fellow-Saint in Islam” yang diterjemah oleh Jamilah Barja yang berjudul “Rab’iah Pergulatan Spiritual Perempuan”, mengupas tentang spiritual perempuan sufi, khususnya Rabi’ah al-Adawiyah. Namun, ada juga perempuan sufi lainnya. Ia adalah Sya’wanah, perempuan sufi yang selalu menangis.

Sya’wanah salah satu sufi perempuan yang berasal dari Persia. Ia tinggal di Ubulla. Dikisahkan, ia memiliki suara indah, dan sering berbicara dengan nada melodi. Sya’wanah perempuan sufi gemar beribadah, dan dikenal perempuan sufi yang selalu menangis. Bahkan membuat temannya merasa khawatir.

“Buta mata di Dunia lebih baik dari pada buta mata di akhirat karena siksa api neraka,” ungkapnya.

Fudhayl bin Iyadh salah seorang sahabat Sya’wanah. Suatu hari ia datang bertamu, dan  meminta Sya’wanah agar mendoakan dirinya. Lalu Sya’wanah berkata kepadanya “Wahai Fudhayl, adakah masalah antara dirimu dengan Allah, sehingga untuk berdoa pun engkau menginginkan aku sebagai perantaranya?” Saat mendengar jawaban itu, Fudhayl menangis sejadi-jadinya, lalu tak sadarkan diri.

Suatu malam Sya’wanah bermimpi. Ada seseorang yang mengatakan kepadanya ”Hapuslah air matamu apabila engkau bersedih hati, sebab kesedihanmu itu akan menyembuhkan kepedihan-kepedihan lainnya. Berpuasa terus menerus akan membuatmu kurus, sebab kurus badan itu sebagai tanda bukti hasil dari ketaatan.”

Baca juga :  Perempuan sebagai Penjaga Keberagaman

Senandung Tangis Sya’wanah

Menurut al-Ghazali berikut ini doa-doa yang sering diucapkan Sya’wanah ketika berdua dengan Rabb-nya:

Ya Allah betapa besar rinduku untuk bertemu denganMu

Dan berapa besar harapanku pada ganjaranMu

Engkau Mahaagung, bersamaMu tak kan pernah ada kecewa

Wahai, harapan dari segala harapan

Tak pernah ada frustasi denganMu

KesenanganMu adalah bagi yang rindu padaMu

Ya, Allah, andaikan aku tak berharga di hadapanMu

Dan ibadatku tidak mendekatkan padaMu

Meskipun kelemahanku adalah pengakuan dosa-dosaku

Siapakah yang mampu menghapus dosa selainMu

Dan jika engkau menghukum, siapakah yaang lebih dahsyat

Dari pada diri-Mu?

Ya Allah, air mataku telah mengalir

Sebab jiwaku mencari-cariMu

Dan wahai kepedihan di jiwa ini, betapa andaikan ia bahagia

Ya Allah, jangan engkau biarkan hidupku meruntuhkan iman

Dan jangan engkau putuskan rahmatMu hingga kematian

Menjemputku, aku berharap selalu yang memiliki kebaikan

Menyertaiku di sepnjang hidupku

Akan selal dekat dengan ampunanmu

Di saat-saat ajal menjelang

Ya Allah, andaikan dosa-dosaku telah menakutkanku

Sungguh cintaku padaMu telah melindungiku

Ya Allah andaikan bukan karena pengakuan dosa-dosaku

Yang telah kulakukan, aku tidak kan takut

Akan hukuman-hukumanMu dan andaikan aku tak tahu

Betapa besar Rahmat-Mu, tentunya aku tidak akaan mengharap (pahala) ampunanmu.

Syair di atas mengungkapkan bagaimana cintanya Sya’wana kepada Rabb-nya.

Baca juga :  Pocut Baren, Pejuang Perempuan dari Aceh

Sya’wana, sang sufi yang suka menangis. Ia menangis bukan lantaran ia ditinggal kekasih hati dan keluarga tercintanya, melainkan saking merenungi dosa-dosa dan rindunya ia kepada Rabb-nya. Sya’wana mengatakan bahwa ia akan menangis hingga air matanya kering, bahkan lebih menangis lagi hinga darahlah yang menggantikan air matanya.

Sya’wanah mengajarkan kepada kita, bagaimana menjadi hamba yang ikhlas dan mampu merenungi dosa-dosa dengan menangis. Ketika ia rindu kepada Rabb-nya ia luapkan dengan cara menangis, karena dengan menangis manusia akan men-tadabburi  tujuan hidup di dunia ini.

be the first to comment on this article

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *